Manfaat Jengkol Bagi Kesehatan

Pada dasarnya semua makanan yang ada di muka bumi ini selalu ada manfaatnya, begitu pula dengan jengkol. Makanan kontroversial yang satu ini tidak disangka - sangka adalah seperti obat ajaib untuk beberapa jenis penyakit, meskipun ia bau dan banyak pula orang yang tidak menyukai baunya, tapi nyatanya yang mengatakan bau malah suka dengan rasanya. Jengkol konon memiliki rasa tersendiri untuk penikmatnya, ada yang bilang enak dan membuat kecanduan bahkan ada pula yang tidak perduli dengan bau yang ditimbulkannya. Terlepas dari bau tersebut, tahukah sobat apa - apa saja Manfaat Jengkol Bagi Kesehatan ? Berikut ini penjelasannya...

Manfaat Jengkol Bagi Kesehatan


1. Untuk Sistem Pencernaan

Jengkol memiliki kandungan kaya serat yang tinggi, untuk itu mengonsumsi dan menikmati jengkol adalah sangat baik untuk sistem pencernaan kita, dengan catatan hindari makan jengkol berlebihan, sebab tentu ada efek sampingnya juga bila tidak dikendalikan jumlahnya yaitu menyebabkan gangguan ginjal, asam urat dan pusing di kepala.

2. Sumber Anti-oksidan

Kandungan anti-oksidan pada jengkol mampu membantu menjaga kesehatan tubuh. Kehebatan anti-oksidan yaitu sebagai penangkal radikal bebas yang amat berbahaya bagi tubuh manusia. Selain itu juga jantung akan lebih sehat apabila mengonsumsi jengkol sebab kandungan antioksidan ini adalah pembersih toksin - toksin pada darah yang memicu penyakit jantung.

3. Mencegah Diabetes

Penimbunan gula pada tubuh adalah salah satu yang menjadi faktor penyebab penyakit diabetes, dengan mengonsumsi jengkol secara rutin kita mampu mengantisipasi dan mengendalikan penyakit ini. Kandungan gula yang terdapat pada jengkol juga sangat mudah terurai di dalam tubuh alhasil gula darah bisa terkontrol dengan baik. Fruktosa dalam jengkol juga tak kalah populer manfaatnya  yakni sangat baik untuk  penyedia energi tambahan pada tubuh.

4. Baik Untuk Ibu Hamil

Bagi seorang ibu yang mengandung mengonsumsi jengkol juga sangat memiliki manfaat yaitu untuk membantu perkembangan janin dan memperlancar pencernaan. Serat, vitamin A, vitamin C dan kalsium pada jengkol juga sangat berkhasiat bagi janin yaitu untuk pertumbuhan gigi dan tulang, juga memelihara kandungan nutrisi untuk ibu hamil.

5. Mencegah Anemia

Anemia atau penyakit kekurangan darah adalah penyakit yang bisa dicegah dengan memakan jengkol. Manfaat 100 gr jengkol terdapat zat besi 4,7 gr didalamnya yang merupakan zat ampuh untuk mengatasi anemia sehingga kita dapat terhindar dari gejala - gejalanya seperti lemas, letih, lesu, dan lain - lain.

6. Baik Untuk Tulang

Pada manusia sering terjadi pengeroposan yang disebabkan oleh kekurangan kalsium, hal ini dapat diatasi dengan mengonsumsi jengkol. Kandungan kalsium dan fosfor yang terdapat pada jengkol terbukti sangat baik untuk tulang, selain itu fungsinya juga untuk mencegah terjadinya penyakit osteoporosis. Maka penikmat jengkol biasanya sangat jarang terkena penyakit tulang, sebab khasiatnya sudah tidak diragukan lagi.

Lebih kurang itulah Manfaat Jengkol Bagi Kesehatan, ada banyak yang bisa didapatkan dari mengonsumsi jengkol. Sebenarnya makanan ini adalah makanan khasnya penduduk di indonesia karena mayoritas kita sangat menyukai jengkol. Masalah bau yang ditimbulkannya pun sudah ada cara mengatasinya yaitu dengan memodifikasi cara memasak dengan menambahkan kopi saat merebus ataupun meminum kopi setelah mengonsumsi jengkol. Terlepas dari semua itu, suka atau tidak suka jengkol adalah makanan paling fenomenal di bumi pertiwi.


Dapatkan info terbaru via email gratis, jangan lupa klik konfirmasi pada email sobat:

39 Responses to "Manfaat Jengkol Bagi Kesehatan"

  1. wiiiiiiiihhhhh .... banyak juga yah manfaatnya ,,,,
    sy sampe skrg blm pernah makan jengkol nih ,,,hehe

    ReplyDelete
  2. jengkol selain enak dijadikan lauk memang sangat banyak juga ya mbak manfaatnya, saya kalo makan jengkol biasanya ga usah sama nasinya :) habis di rendang nah santap deh :) hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah mas Mukhlis lebih suka makan jengkol langsung di santap tanpa nasi ya. . .kira kira itu hasil aroma urine waktu pipis nyengat nggak tuh mas..? :D

      Delete
  3. Replies
    1. heheh, siips juga mbak debe sukses selalu

      Delete
    2. Amin..
      Semoga mas mukhlis juga bertambah kecemerlangannya dalam segala hal.

      Termasuk dalam memakan jengkol

      Delete
    3. Biar lebih berkah jangan lupa doain aq juga gih :)
      Semoga kita semua diberi kemudahan, kesuksesan dalam menjalankan segala hal aktivitas + kita ya sis Dila dan mas Mukhlis, eh gak kelupaan mas Yahto juga.

      Delete
    4. Tentu untuk mas salamun juga agar tambah makmur senantiasa :D semua deh teman2 blogger yang namanya gak cukup disebutin..moga makin sukses

      Delete
  4. walau banya juga manfaat dari jengkol untuk kesehatan tp baunya itu lombak yg nggak nahan

    ReplyDelete
    Replies
    1. ia baunya memang semerbak mas yanto

      Delete
    2. Baunya semerbak nikmat ya sist. . .mas Yanto belum terbiasa dengan aroma khas jengkol jadi maklum jika belum bisa menikmatinya haha lain waktu sekali2 ikut saya makan jengkol dengan sambal trasi mas Yanto, mumpung udah 9 bulan ini saya belum makan jengkol. :D

      Delete
    3. sebenarnya kalo bisa dan tahu cara pengololaan dari jengkol dia ga bauk :)

      Delete
    4. Untuk mas salamun saya setuju 100%
      Lama bener ya mas 9 bulan kayak ibu mengandung..wkwkwk

      Monggo mas yanto dan teman-teman lainnya kita serbu mas salamun yg katanya mau nraktir jengkol :D

      Delete
    5. Mas mukhlis bener banget untuk membuat jengkol agar tidak bau ada tata cara pemasakannya..
      Tapi kebanyakan orang malah sengaja tidak menghilangkan baunya..kira kira kenapa ya?hehehe

      Delete
    6. Iya sist Dila cukup lama 9 bulan (haha saya baru sadar seperti umur ibu mengandung) karena terakhir dibawakan semur jengkol sama teman yg kebetulan warung dekat kantor dia bekerja menyediakan lauk jengkol yang enak sangat.

      Ayuk dah nggak apa pokoknya bulan ini dan datang ke kota Malang biar saya yang traktir makan jengkol+minumnya tapi camilannya dibayarin sist Dila, mas Yanto, dan mas Mukhlis, gak lupa buat selfie bareng biar bisa update artikel baru mabar jengkol disini sist, gimana? :D haha

      Delete
    7. infoin nope nya biar bisa kopdar mas.
      ada jg loh blogger dinoyo,mas arif namanya

      Delete
    8. Wah seriusan nih..pengen sih..
      Malang jauh yak btw
      Kalau saya naik becak medan nyampek malang berapa hari ya kira-kira :D

      Delete
  5. Waaahh jengkol baik untuk ibu hamil ya Mbak, hehe, jengkol ternyata baik untuk kesehatan ya, mengenai jengkol saya bukan gak suka dan bukan juga suka, jadi kalau ada menu semur jengkol, saya ambil satu aja tapi samaranya yang banyak, hehehehehehe, makasih infonya Mbak Debe, kayaknya nanti perlu banyak-banyak makan jengkol biar gak anemia.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaran yah hehehe
      Oke jangan lupa menyantap jengkol mas diar

      Delete
  6. kalau dilihat dari manfaatnya sih oke deh, tapi sayang pernah sekali saya nyoba makan jengkol ini tapi kagag doyan mbk..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mas budi mungkin salah satu yang enggak doyan ya mas.. emang selera berbeda untuk tiap orang itu lumrah

      Delete
    2. upin ipin animasi lover nih kayaknya

      Delete
  7. Memang banyak juga manfaat jengkol ini sist, tapi di daerah saya harus cari warungnya dulu karena sangat sulit menemukan warung yang nyediakan masakan jengkol. Jika bahas jengkol menjadi kesan tersendiri di waktu umur 13 tahun an sering dimasakin emakku jengkol di desa terutama pada saat musim jengkol :D masakan jengkolnya itu lho ngangenin, ada yang di semur, ada yang di goreng, ada juga yang dibakar. Mantab puoL bagi saya yang notabene suka jengkol. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya paling suka direndang sama rendang padang :)

      Delete
    2. Wow membaca cerita mas salamun memang mendalam sekali ya mas tampaknya...jadi kangen emak..hehehe

      Tapi emang di desa2 sperti yang mas salamun katakan jengkol adalah makanan favorit, di desa saya contohnya bahkan mengalahkan sajian daging saat pesta pernikahan

      Delete
    3. Mas mukhlis berarti sama seperti saya suka rendang..kalah dijawa beda lagi mas rata2 orang sukanya semur..
      Mungkin khas sumatera kali ya lidah juga sudah berbeda

      Delete
    4. Iya sist betul banget, ketahuan kalau kangen masakan jengkol dari emak yang di desa...:(

      Berarti kurang lebih gaya hidup di desa yang sederhana beserta makanan yang apa adanya itu hampir sama ya sist, lauk jengkol terasa mengalahkan lauk daging disaat pesta merried.

      Delete
    5. Kasih sayang emak tiada tara sepanjang masa mas salamun :D

      Yups..Begitulah mas, meriahnya acara di desa bukan karena kemewahan tapi kesederhanaan yang selalu menjadi ciri khas.

      Delete
  8. Ternyataaa banyak manfaatnya :D
    Di rumah maupun naik gunung, jengkol adalah makanan yg spesial...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wow naik gunung makan jengkol,, boleh juga itu mas,hehehe

      Delete
  9. Makanan favorit saya nich,,,,wenak

    ReplyDelete
  10. Manfaatnya banyak juga ya mbak?? banyak yang bilang jengkol mengandung kolesterol tinggi, bener apa engga ya mbak??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener itu mas dzatmiko
      Makanya makan apapun harus seimbang

      Delete
  11. saya sangat suka makan jengkol tapi ga suka sma bau saat buang angin dan buang air, baunya itu lho.. mantaappp....

    ReplyDelete
  12. sebenernya manfaat jengkol ini bagus2 yah terutama untuk kesehatan, tapi entahlah tetep aja gak suka ama rasa dan aromanya =D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah mbak aiy jangan takut bauk

      Bauk itu seksi mbak :D

      Delete